Minggu, 26 Agustus 2012

KEUTAMAAN BULAN DZUL-HIJJAH


KEUTAMAAN 10 HARI PERTAMA
BULAN DZUL-HIJJAH &
 AMALAN-AMALAN YANG SYARI’ATKAN

     Syaikhul Islam dalam fatawanya 25/287 pernah ditanya tentang mana yang lebih utama antara sepuluh hari (pertama) bulan Dzul-hijjah ataukah sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan? Beliau menjawab, “ Siang hari sepuluh hari pertama bulan Dzul-hijjah lebih utama dari pada siang hari sepuluh terakhir bulan ramadhan, dan sepuluh malam terakhir bulan ramadhan lebih utama dari pada sepuluh malam pertama bulan dzul-hijjah.

KEUTAMAAN MASING-MASING SEPULUH PERTAMA DAN SEPULUH TERAKHIR DZUL-HIJJAH DAN RAMADHAN.

I.                    SEPULUH PERTAMA DZUL-HIJJAH
1.      Ada hari tarwiyah
2.      Ada hari ‘arofah
3.      Ada hari nahar/qurban/’idul adhha
4.      Ada ayyaamut-tasyrik: hari melontar tiga jumroh kubro-wustho-suhgro dan hari masih diperbolehkannya menyembelih hewan qurban.

II.                  SEPULUH TERAKHIR RAMADHAN
1.      Malam lailatul qodr
2.      Turnunya al-qur’an
3.      Turun para malaikat
4.      Malam-malamnya penuh dengan keberkahan
5.      Adanya sunnah ‘itikaf

Dalil-dalil tentang dimuliakanya sepuluh hari pertama bulan dzul-hijjah.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Bersabda:
عن ابن عباس رضي الله عنهما- قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم" ما من أيام العمل الصالح فيها أحب إلى الله من هذه الأيام " يعني : أيام العشر, قالوا يارسول الله: ولا الجهاد في سبيل الله؟ قال: ولا الجهاد في سبيل الله إلا رجل خرج بنفسه, وماله, فلم يرجع من ذلك بشيءٍ [رواه البخاري]

Artinya: dari ibnu ‘Abbas r.a dia berkata,” bersabda Rasulullahn saw. Tiada hari-hari yang mana amal shlaeh lebih dicintai Allah melainkan hari-hari ini, ya’ni sepuluh pertama dibulan dzul-hijjah. Para sahabat bertanya,” ya… Rasulullah, tidak juga berjuang dijalan Allah? Beliau menjawab,” tidak juga berjuang dijalan Allah. Kecuali seseorang yang keluar dengan jiwa dan hartanya kemudian dia tidak kembali dengan membawa sesuatu pun.
Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Bersabda:
عن ابن عمر رضي الله عنهما- عن النبي صلى الله عليه وسلم قال" ما من أيام أعظم ولاأحب إلى الله العمل فيه من هذه الأيام العشر, فأكثر فيهنا من التهليل والتكبير والتحميد [روه أجمد]

Artinya: dari ibnu Umar r.a dari Nabi saw bersabda: Tiada hari-hari yang lebih agung dan lebih dicintai Allah beramal padanay melainkan hari-hari sepuluh pertama dibulan dzul-hijjah, maka perbanyaklah padanya tahlil dan takbir serta tahmid.

BEBERAPA AMALAN YANG DISYARI’ATKAN PADA BULAN DZUL-HIJJAH

1.      MELAKSANAKAN IBADAH HAJI DAN UMROH.
Rasulullah saw bersabda dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Abu hurairoh.

العمرة إلى العمرة كفارة لما بينهما, والحج المبرور ليس له جراء إلا الجنه.
Artinya: Umroh yang satu ke umroh yang berikutnya adalah sebagai pelebur dosa diantara keduanya, dan haji mabrur tidak ada balasannya kecuali syurga.

2.       BERPUASA SELAMA HARI-HARI TERSEBUT, ATAU PADA SEBAGINNYA TERUTAMA PADA HARI ‘AROFAH.
     Tidak diragukan lagi bahwa puasa adalah amalan yang paling utama dan yang dipilih Allah untuk dirinya. Sebagaimana disebutkan dalam hadits kudsi.
فإنه لي وأنا أجزي به [رواه البخاري ومسلم]
Artinya: sesungguh nya dia milik-Ku dan Aku lah yang berhak membalasnya,
           Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Juga menyebutkan dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhori dan Muslim dari Abi sa’id al-khudhri. Radhiyallahu ‘Anhu:

ما من عبد يصوم يوما في سبيل الله إلا باعدالله بذالك اليوم وجحه النار سبعين خريفا [رواه البخاري ومسلم]

Artinya: tidak lah seorang hamba berpuasa satu hari saja dijalan Allah tabaaroka Wata’ala  melainkan Allaah tabaaroka Wata’ala  akan jauhkan wajahnya dari api neraka sejauh tujuh puluh tahun perjalanan.

DALIL YANG MENSYRI’ATKAN PUSA 9 HARI PERTAMA

كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يصوم تِسْعَ ذى الحجة [رواه أبوداود وصححه البانى]
Artinya: adalah Rasulullah saw. Melakukan puasa Sembilan hari bulan dzul-hijjah
     Jika tidak mampu maka puasa sebagiannya saja, terutama hari arofah

DALIL YANG MENJELASKAN HARI ‘AROFAH

أفضل الأيام يوم عرفة.
Artinya: seafdhol-afdol hari adalah hari ‘Arofah.

مامن يوم أكثرمن أن يُعْتِقَ الله فيه عبدا من النارمن يوم عرفة, وإنه ليدنوثم يباهى بهمُ الملائكةَ فيقول: ماأرادهؤلاء؟ [روه أجمد]

Artinya: tidak ada hari dimana Allah lebih banyak membebaskan hambanya dari neraka dari pada hari ‘arofah, dan sesungguhnya Dia mendekat dan membanggakan mereka di hadapan para malaikat dan berkata: Apa yang mereka inginkan?

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Bersabda:
عن أبي قتادة الأنصاريّ رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم سئل عن صوم يوم عرفة, فقال: يكفر سنة الماضية والباقية [رواه ومسلم]

Artinya: dari Abi Qatadah al-anshori r.a bahwasanya Rasulullah saw. Pernah ditanya tentang puasa arofah, beliau menjawab,” puasa arofah itu menghapuskan dosa setahun yang lalu dan setahun yang akan ating.

صيام يوم عرفة أحتسب على الله أن يكفرالسنة التى قبله والسنةَ التى بعده [رواه ومسلم]

Artinya: puasa hari ‘arofah aku harapkan dari Allah bias menghapuskan dosa setahun sebelumnya dan setahun sesudahnay.

3.      TAKBIR DAN DZIKIR PADA HARI-HARI TERSEBUT.
Firman Allah ta’ala.QS. al-haj: 28

(
 
28. dan supaya mereka menyebut nama Allah pada hari yang telah ditentukan.

     Para ahli tafsir menafsirkanya dengan sepuluh hari dibulan dzul-hujjah. Karena itu para ulama menganjurkan untuk memperbanyak dzikir pada hari-hari tersebut, berdasarkan hadits Ibnu Umar, yang diriwayatkan oleh imam ahmad.
فأكثر فيهنا من التهليل والتكبير والتحميد [روه أجمد]
 Artinya: maka perbanyaklah padanya tahlil dan takbir serta tahmid.
Ulama lain menafsikan  5 BM»tBqè=÷è¨BQ$­ƒr&: yaitu pada hari ke 10 dan hari-hari tarsyriq 11,12, 13 berdasarkan dalil takbir mutlaq dan muqoiyad, Insya Allah akan dijelaskan nanti.
    
     Imam Bukhori menuturkan; “Bahwa Ibnu Umar dan Abu Hurairoh keluar kepasar pada sepuluh hari tersebut mengumandangkan takbir lalu orang-orang pun mengikuti nya. Dan Ishaq Rohimahullah meriwayatkan dari fuqoha’ tabi’in bahwa hari-hari ini mengucapkan:

الله أكبر- الله أكبر, لاإله إلا الله والله أكبر, ألله أكبرولله الحمد
     Dalam hal ini dianjurkan meninggikan/mengeraskan suara namu tetap memperhatikan etika serta adab-adabnya sebagaimana firman Allah dalam QS. al-baqoroh: 185.


185. dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.

Catatan: bertakbir masing-maisng tidak di pandu oleh imam/yang lain


4.      TAUBAT SERTA MENINGGALKAN SEGALA MAKSIAT DAN DOSA, SEHINGGA AKAN MENDAPATKAN AMPUNAN DAN RAHMAT ALLAH.
     Maksiat adalah penyebab tarjauhnya terusirnya hamba dari Allah tabaaroka wata’ala, dan keta’atan adalah penyebab dekat dan cinta kasih Allah kepadanya.
Rasulullah saw. Bersabda dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhori dan Muslim dari Abu Hurairoh:

إن الله يَغارُ وغَيْرَةُ اللهِ أن يأتي المؤمن ماحرم الله
Artinya: Sesungguhnya Allah itu cemburu , dan kecemburuan Allah itu manakala seorang hamba melakukan apa yang diharamkan Allah.

5.      BANYAK BERAMAL SHOLEH.
Berupa perkara-perkara sunnah seperti: sholat, sedekah, jihad, membaca Al-qur’an, amar ma’ruf-nahi munkar dll. Sebab amalan-amalana tersebut pada hari-hari tersebut dilipatgandakan pahalanya, bahkan amaln yang tidak utamapun jika dilakukan pada hari itu akan menjadi utama.

6.      DISYARI’ATKAN PADA HARI-HARI ITU DUA BENTUK
1.      TAKBIR MUTHLAQ. Yaitu: Takbir yang dilakukan pada setiap saat, siang atau pun malam sampai sholat ‘id
2.      TAKBIR MUQOYYAD. Yaitu: Takbir yang dilakukan setiap usai sholat fardhu yang dilaksanakan dengan berjamaah, bagi selain jama’ah haji dimulai sejak zuhur hari raya qurban sampai waktu ‘ashar hari-hari tasyriq.

7.      MELAKSANAKAN SHOLAT ‘IDUL ADHA DAN MENDENGARKAN KHUTBAHNYA.
Petunjuk Nabi dalam msalah sholat ‘id ini seperti apa yang dituturkan al-Imam Ibnu qoiyyim Rohimahullahu taala dalam kitabnya zazdul ma’ad:
1-     Nabi sholat dilapangan dengan mengenakkan baju yang terbaiknya
2-     Beliau tidak makan kurma sebelum berangkat seperti halnya sholat ‘idul fitri, hanya saja setelah sholat beliau makan dari daging hewan qurbannya.
3-     Beliau mengakhirkan waktu pelaksanaan sholat ‘idul fitri dan menyegerakan pelaksanaan sholat ‘idul adha.
4-     Beliau keluar menuju tempat sholat dengan berjalan kaki, beliau bembawa tongkat apabila sudah sampai ketempat sholat beliau menancapkannya,sholat menghadapnya
5-      beliau memulai sholat ‘idul adha tanpa adzan dan iqomah, begitu pula halnya sholat ‘idul fitri. tidak pula mengatakan assholatu jaami’ah.
6-     Beliau dan shohabat tidak pernah melakukan sholat sunnah qobliyah dan ba’diyah baik sholat ‘idul fitri maupun sholat ‘idul adha.
7-     Beliau memulai sholat terlebih dahulu sebelum khutbah.
8-     Beliau sholat dua roka’at, roka’at pertama beliau bertakbir tujuh kali secara berurutan dengan takbirotuk ihrom.
9-     Beliau diam setiap antara dua takbir dan tidak dihafalkan dzikir-dzikir tertentu diatara takbir-takbir.
10- Apabila sudah sempurna takbir beliau membaca ( alfatihah dan surat) surat yang biasa beliau baca untuk sholat ini  surat Qof dan Iqtarobat / Al-qomar atau sabbaha dan al-ghosyiyah begitu juga sholat ‘idul fitri. bila sudah selesai beliaupun bertakbir untuk ruku’. Kemudian roka’at kedua beliau bertakbir limakali secara berurutan kemudian membaca ( alfatihah dan surat)
11- Beliau berkhutbah diatas tanah dan tidak ada disana mimbar
12- Beliau memberikan keringanan tidak adanya duduk untuk khutbah, dan memcukupkan sholat ‘id dari sholat jum’at jika keduanya bertepatan.
13- Baliu mengambil jalan yang berbeda ketika pulang.


8.      BERQURBAN PADA HARI RAYA QURBAN DAN HARI-HARI TASYRIQ.
     Hal ini merupakan sunnah Nabi Ibrohim yakni ketika Allah menebus putranya dengan sembelihan yang agung


    


Comments
0 Comments

0 komentar:

Poskan Komentar

Google Translator

English French German Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified